Saturday, August 18, 2007

Peristiwa Bersama Abang Angkat (Gay Story)

Masa tu aku di tingkatan tiga. Aku tinggal di asrama sekolah sejak dari tingkatan satu lagi. Aku ada sorang senior iaitu abang angkat aku yang suka ambil berat tentang diri aku. Dia tua lebih dua tahun dari aku. Abang angkat aku ni belajar di tingkatan lima dan juga tinggal di asrama sekolah. Sejak aku di tingkatan satu lagi, kami sudah rapat.

Satu malam, selepas kelas prep habis pada pukul sepuluh malam, kawan sebilik aku datang beritahu aku yang abang angkat aku suruh aku ke bilik dia. Aku pun bergegas ke bilik dia sebelum lampu asrama kena tutup. Aku pun ke bilik dia. Abang angkat aku tinggal seorang dalam bilik itu kerana bilik itu khas untuk ketua pengawas.
Sampai aja di bilik abang angkat aku, dia beritahu aku bahawa badan dia sakit-sakit selepas bermain rugby pada petang tadi. Dia minta aku tolong urutkan seluruh badan dia. Tanpa banyak bicara, aku pun bersetuju untuk mengurut badan abang angkat aku. Dia mengambil sebotol minyak angin dan diberikan kepada aku.
Selepas itu, dia pun meniarap di atas katilnya. Abang angkat aku hanya memakai kain pelikat sahaja. Lepas itu aku pun menyapu minyak angin di belakangnya dan terus mengurut dari bahunya hinggalah ke pinggangnya. Lepas itu dia menarik kainnya ke atas hingga ke paras punggungnya.
Dia menyuruh aku mengurut betis dan pehanya juga. Aku pun mengurut pehanya satu persatu dan kemudian nya kedua dua betisnya. Aku naik stim mengurut urut peha dan betisnya yang putih, berotot dan berbulu itu.
Kemudiannya, dia menelentang. Dia menyuruh aku mengurut dada dan perutnya. Aku pun terus mengurut urut dadanya dan selepas itu aku mengurut perutnya. Lepas itu aku mengurut peha dan betisnya pula. Aku tengok batang konek dia dah menujah kain pelikatnya.
Aku bertanya kepada abang angkat aku kenapa batang koneknya keras dan menegak. Dia kata dia sedap bila aku mengurut urut dia. Lepas itu, tanpa disangka-sangka, dia menyelak kain pelikatnya itu. Maka nampaklah aku akan batang koneknya yang tengah mengeras berdiri tegak. Aku terpegun melihat batang koneknya itu.
Abang angkat aku memegang tangan aku dan terus diletakkan di batang koneknya itu. Dia menyuruh aku melancapkan dia. Walaupun aku tergamam, aku urut urutkan batang koneknya yang putih kemerahan itu yang besar dan keras itu.Aku menjilat batang zakarnya.
"Ohhhh....sedap," kata abang angkatku. Aku sememangnya menyukai abang angkat aku itu kerana dia handsome, tinggi, lampai dan mempunyai badan yang berotot. Maklumlah, dia seorang olahragawan. Aku pun terus melancapkan batang konek abang angkat aku itu.
"Sam....hisaplah lagi batang konek abang," kata abang angkat aku kepada aku. Aku pun tanpa membantah, terus melutut dan memasukkan batang konek abang angkat aku itu kedalam mulut aku. Terus aku hisap perlahan lahan sehinggalah aku terasa batang konek abang angkat aku itu berdenyut denyut dalam mulut aku. Tak lama selepas itu, abang angkat aku pun terpancut air maninya dalam mulut aku.
"Sekarang Zam buka pakaian Zam, abang nak buat kepada Zam pula," kata abang angkat aku kepada aku. Terus aku buka pakaian aku hingga berbogel dan aku baring di sebelah abang angkat aku. Terus dia memeluk aku dan mencium mulut aku. Lepas itu di jilatnya leher aku. Lepas itu dijilatnya tetek aku.
Setelah puas dia menghisap tetek aku, dia pun mengulum batang konek aku pula. Terus dihisapnya batang konek aku. Tak lama lepas itu, aku terpancut dalam mulutnya. Dia menelan air maniku sepuasnya.
Selepas itu, kami tidur dalam keadaan berbogel dan berpelukan sehingga ke pagi esok.
Itulah detik permulaan aku merasa kenikmatan seks dengan abang angkatku. Kini kami masih berhubungan dan kadang kala, apabila bertermu, kami ulangi kenikmatan merasai tubuh masing masing seperti yang kami lakukan sewaktu di sekolah dulu.

Posted at 10:42 pm by naughtyboy17
Comments (6)

Hot Spring
Saya mengetuk sebelum masuk ke dalam bilik hostel itu. Saya telah
diberitahu lebih awal bahawa saya akan berkongsi bilik dengan seorang
lagi pelawat yang barnama Rizal. Saya memilih bilik hostel jernis
domitori dan bukan bilik perseorang dengan dua tujuan. Yang pertama
untuk berjimat. Selama satu bulan saya akan berada di Negeri Sabah
ini dan saya perlu menjaminkan bahawa saya tidak akan kehabisan
wang. Tujuan yang kedua, mana tahu saya akan mendapat seorang teman
untuk melawat bersama?
Saya membuka pintu dan saya mendapati lelaki yang bernama
Rizal itu telah berada di dalam bilik dan berada di atas katil.
Waktu itu baru pukul tujuh, matahari masih kelihatan melalui celah
tingkap yang tidak ditutup dengan tirai. Rizal sedang berbaring di
atas katil dan cahaya matahari yang menguning itu menyinari
badannya. Dadanya yang terdedah itu kelihatan sungguh pejal dan bulu
yang halus berbaring secara senyap dan kelihatan keemasan disinari
cahaya matahari. Rizal tidak sedar bahawa ada orang telah memasuki
bilik itu. Hening matanya yang lurus yang jelas serta hidungnya yang
muncung dan bibirnya yang licin itu mengingatkan saya bahawa saya
pernah melihat lelaki ini petang tadi.
Ya, memang dialah yang saya temui petang tadi di dalam kolam
mandi air panas Poring. Masa itu hampir pukul lima petang. Pelawat
sudah hampir pergi semua. Tinggal beberapa orang lagi yang mengemas
dan bersedia untuk mengejar bas awam yang akan pergi sebelum pukul
enam. Saya masih berada dalam kolam air panas. Terdapat lagi
beberapa orang yang pelawat kulit putih yang lain. Salah seorang
daripada mereka ialah Rizal yang gagah tubuhnya setanding dengan
orang kulit putih. Datanya yang pejal dan menonjol itu menjadian
tumpuan saya sejak dia awal-awal tadi.
Hampir selepas setengah jam kemudian, saya mula mendekati
kolam air yang Rizal berada. Dia memejam mata menikmati keselesaan
dalam air panas. Seperti sekarang, cuma masa itu mukanya basah dan
merah kerana kepanasan. Apabila saya memandang ke dalam kolamnya,
terpegunnya saya melihat badan Rizal yang tiada sehelai kain pun.
Langsung tidak tertutup. Saya tidak tersangka bahawa orang Melayu
yang kebanyakannya agak pemalu itu sanggup telanjang di khalayak ramai
(kolam itu open-air). Saya meneliti batang zakarnya yang yang sedang
terapung di dalam air panas bersulfur itu. Walaupun dalam keadaan
kendur ia kelihatan agak panjang dan yang paling menarik kepala
zakarnya mempunyai bentuk yang menarik seperti cendawan. Saya tidak
mengganggunya walaupun dalam hati kecil saya teringin saya hendak
berkenalan dengannya dan jika mungkin mengadakan hubungan yang lebih
intim dengannya.
Sekarang, saya berjumpa dengannya lagi dalam sebuah bilik...
dan lebih memeranjatkan saya, apabila dia berpusing dan menukar
posisi tidurnya saya dapati bahawa di bawah selimut yang dipakainya
itu langsung tiada pakaian! Dan lebih menakjubkan lagi batang
zakarnya sekarang sedang mengeras. Pangjangnya hampir 8 inci dan
lilitanya mungkin tidak habis satu genggaman.
"Oh... panas betul" tiba-tiba dia berkata.
"Maaf, saya telah mengganggu kau"saya menjawab. Saya sengaja
membuka baju saya untuk mendedahkan badan saya yang saya banggakan.
Dada berukuran 40 inci dan pinggang 28 inci itu adalah usaha saya
selama dua tahun mengangkat berat dan berenang dua kali setiap
minggu. "Memang bilik ini agak panas."
"I hope you don't mind if I'm not wearing anything. Do you?"
Rizal berkata dan berani bertentangan mata dengan saya.
"It's fine for me. Actually I feel more comfortable been
naked as well." Saya menjawab.
Saya terus membuka seluar untuk mendapat keselesaan. Saya
berpura-pura mengemaskan barangan. Saya perhatikan bahawa Rizal
menggosok-gosokkan batang zakarnya yang semakin mengeras itu. Air
mukanya menunjukkan bahawa dia menikmati sesuatu kelazatan daripada
gosokan itu.
"Perlu saya bantu?" Saya menjawab dengan nada yang mesra.
"Oh, ya" dia bangun dari katilnya. Tingginya lebih kurang
180cm. Batang zakarnya terlalu tegang sehingga pucuknya menghala ke
pusatnya, tidak kurang daripada 7 inci agaknya. Warna batangnya agak
cerah berbanding dengan zakar orang asia yang kebanyakannya banyak
pigmen hitam.
"Bentuk batang you cantik sekali"Saya memegang zakarnya yang
sekeras kayu. Saya rasa tekanan darah saya menaik dan jantung saya
berdenyut lebih pantas.
"Saya pernah menjalani pembedahan penis augmentation tahun
lepas ketika melawat ke US." Dia menjawab dengan nada sederhana. Dia
begitu tenang sekali dan menjadikan suasana dalam bilik yang separuh
gelap itu sungguh selesa.
Tanpa segan silu saya meraba-raba batangnya yang keras dan
berurat itu. Sungguh menakjubkan zakar orang asia yang berukuran
hampir 8 inci ini hasil daripada gabungan ciptaan Ilahi dan manusia.
Saya menghulurkan lidah saya dan menjilatnya, menghisapnya. Pada
masa yang sama tangan saya cuba menbuka celah duburnya yang
tersembunyi di bawah bulu badannya yang halus tetapi lebat itu. Saya
mencucuk masuk dengan jari saya ke dalam dubur Rizal sehingga saya
rasa dapat dimasukkan batang zakar saya yang juga sudah mengeras itu.
"Sejak tadi saya cuba berkhayal ingin bersetubuh dengan kau"
Rizal yang tenang tadi sekarang sudah bernafas kencang dan merintih
keseronokan. "Marilah cepat... sayang..."
Saya cuba melicinkan batang saya dengan air liur dan tanpa
melengah-lengahkan masa lagi mencucuk batang saya itu ke dalam tubuh
lelaki yang bertubuh sasa itu. Dadanya menaik sedikit akibat
daripada gerakan saya menghentamnya dari bawah.
"Oh...." Rizal merintih lagi. Angin meniup masuk melalui
tingkap. Matahari waktu senja masih menerangi sebahagian daripada
bilik kita.
"Inikah yang kau inginkan bukan? Rizal" Saya menghentamnya
dengan pergerakan yang sederhana menghantar rangsangan keseronokan ke
pangkal saraf Rizal dan pada masa yang sama saya menjilat bucu buah
dadanya yang bertompok besar. "Nampaknya kamu bukan sahaja
membesarkan batang zakar sahaja tetapi bunting susu pun sudah
dibesarkan."
"Betul kata kau. Oh..." jawab Rizal.
Saya menambah kelajuan pergerakan saya. Lebih kurang selepas
sepuluh minit dan selepas saya bertukar beberapa posisi, Rizal sudah
tidak dapat menahan lagi. Tanpa di usik sedikit pun zakarnya, dia
terus memancutkan air mani sebanyak lima atau enam kali pancutannya
sehingga membasahkan badannya sendiri.
Saya terus menggosok batang zakar saya di dalam badannya
seperti buruh yang bekerja keras. Peluh menitis dari dan membasahi
badan saya termasuklah batang zakar saya. Ini menjadikannya lebih
licin dan gosokan itu makin rancak dan pantas. Sehingga suatu ketika
saya merasai keseronakan daripada pangkal saraf dan menjalar
keseluruh badan saya. Saya meletus di dalam badan Rizal dan sensasi
letupan itu hanya berhenti selepas beberapa saat saya berhenti
memancutkan air mani.
"Kau lelaki yang paling gagah yang pernah saya jumpa" Rizal
cuba memuji saya.
"Kau juga gagah dan tidak tersangka kau bottom yang handal
dengan dubur yang begitu ketat dan menyeronokkan." Saya
membalas. "Saya sungguh bernasib baik mendapat kau sebagai teman
sebilikku." Saya berkata dan meraba-raba dadanya yang pejal itu.
"Sebenarnya... Lee" Rizal berhenti seketika dan terus
berkata: "saya dah lama memerhatikan kau masa di kolam mandi tadi.
Saya yang meminta receptionist mengatur supaya saya dapat tinggal
sebiliok dengan kau."
"Oh... begitu" Saya tersenyum lebar dan mencium bibir Rizal
yang juga sedang tersenyum manis itu.


-----------------------------------------------------------------------

"Mari kita berjalan-jalan di luar." Slepas lebih kurang sepuluh minit
sesi hangat yang pertama itu Rizal nampaknya masih tidak puas lagi.
Dari gerak jarinya meraba ke seluruh badan saya, saya telah membuat
kesimpulan itu.
Dia terus membuka pintu hostel.
"Kita keluar dalam keadaan ini?" saya sungguh hairan Rizal
berani berbuat demikian kerana dia patut faham pantang larang dalam
masyarakat timur.
"Ya, tak apa sekarang sudah petang, jarang-jarang ada orang
yang akan muncul." Dia tersenyum.
"Saya tidak pernah berbuat demikian." Saya sedikit keberatan.
"Kalau untuk ditontoni ramai buat apa saya besarkan batang
zakar saya dan puting susu saya?" Dia tersenyum lagi dan ada logiknya
kata-kata dia. "Kamu tidak akan kesal, Lee. Keseronokan itu berganda
melakukannya didepan orang, percayailah kata-kata saya. Lagi pun
badan you yang tegap ini kalau tidak dipertontonkan orang lain, you
akan dikatakan loket. Loket untuk mengkongsikan benda yang baik."
"Okay" Saya cuba beranikan diri dan mengikut langkah Rizal.
Ketika kami bercakap kami melalui dapur hostel dan berjalan
mengikut satu denai ke arah kolam air panas. Kami berjumpa dengan
beberapa orang sepanjang perjalanan kami. Kami berkelakuan seperti
biasa sahaja walaupun ada yang yang terperanjat melihat dua orang
lelaki yang telanjang. Ada di antara mereka yang sebenarnya suka
melihat. Bukankah badan kami sememangnya menarik dan seksi?
Saya dapati ada seorang lelaki yang umurnya empat puluhan
mengekori kami dan Rizal memberitahu saya supaya membiarkannya sahaja.
"Jika mereka menganggap perbuatan kamu jijik mereka dengan
sendiri akan pergi. Jika mereka suka menyaksikan kami, bermaksud
mereka juga menggemarinya."
Selepas beberapa minit kami sudah tiba di kolam air panas.
Di sekitar kawasan kolam air, terdapat ting lampu yang menyinari
tempat itu. Dalam keadaan yang bogel, saya terus terjun ke dalam
kolam renang untuk memanaskan badan. Berenang dalam keadaan bogel
sesuatu yang saya telah lama mimpikan tetapi tidak pernah dapat
peluang untuk mencuba. Rasanya sungguh enak. Saya dapat melepaskan
segala-gala tanggungan dari diri saya. Tanggungan moral dan fizikal
dan segala-galanya. Saya berasa seakan-akan telah menjadi sebahagian
daripada alam semulajadi.
Rizal juga berenang dalam keadaan bogel. Bentuk badannya
yang seksi itu dengan pergerakannya yang lincah itu adalah suatu
pertunjukan yang paling menarik. Saya kesal kerana tidak sempat
membawa kamera saya dan saya pasti saya dapat mengambil gambar yang
paling indah untuk Rizal dan dipamerkan dalam homepage saya. Pasti
homepage saya akan menjadi lebih popular disebabkan oleh kehadiran
gambar-gambar Rizal."
Mata lelaki yang gelojoh memandang kami itu dapat membuktikan
hipotesis saya.

Setelah berenang dalam kolam, badan kami menjadi panas.
Menyaksi kelicahan Rizal berenang khasnya bahagian kemaluannya yang
separuh tegang dan bersaiz penuh itu meningkatkan lagi keinginan saya.
Terdapatnya beberapa orang penonton yang tersembunyi di celah pepohon
yang berhampiran itu juga menambahkan lagi keseronokan daripada
aktiviti berenang bogel.
"Betul kata you, Rizal" saya keluar daripada kolam air dan
sengaja menghala kepada lampu supaya penonton dapat melihat badan
saya dengan lebih jelas. "Saya rasa bebas. Saya tidak mencedera atau
mengganggu sesiapa dengan berbogel."
"Kan saya dah kata, Lee" Rizal meniru pergerakan saya. Dia
cuba mengeringkan badannya dengan tangan, sambil itu tangan yang satu
lagi cuba membetulkan kedudukan batang zakarnya kelihatan sudah tiga
suku keras itu dan sedang menghala ke depan. Saya terdengar
keluhan "wow" daripada kalangan penonton dalam gelap.
Rizal memang mempunyai bentuk badan yang menarik. Tambahan
lagi dengan bentuk serta ukuran batangnya yang unggul. Saya cuba
mendekatinya. Saya memasukkan penisnya ke dalam mulutku. Cendewan
besar itu terus mengeras dan memenuhi segala ruang yang terdapat
dalam rongga mulut saya. Rizal mengeluh kesedapan sementara
mengeluarkan kata-kata yang lucah seakan-akan dia telah mabuk. Mabuk
kerana terlalu tinggi paras keseronokan yang sedang dia terima.
"Lee, saya rasa macam nak masuk you" nafas Rizal pantas.
"Di sini?" Sayaragu-ragu. "Kita melakukannya di sini?"
Tanpa menunggu jawapan saya, dia terus melutut di depan saya
dan menjilat batang zakar saya. Lidahnya yang kuat dan melekit itu
segera merangsangkan keinginan saya. Dia terus menjilat seluruh
kemaluan saya sehingga dia membuka peha saya untuk membuka dubur saya
dengan lidahnya yang mahir itu. Ini kali pertama dubur saya dijilat
oleh lidah secara mendalam sehinggakan saya teringin sangat hendak
memasukkan batangnya yang besar itu ke dalam untuk mendapat
keseronokan yang lebih hebat lagi.
"Ah... syok betul... Rizal, saya nak ini..."saya mencapai
tangan saya untuk mendapatkan batangnya yang memang telah menegang
dengan sepenuhnya. Hampir lapan ini panjangnya dan lilitannya lebih
kurang seluruh genggaman saya.
"Nah, ini pun dia..." dia menghulurkan batang zakarnya dan
mencucukkannya ke dalam badan saya.
Saya rasa sakit pada mula-mula, tetapi selepas Rizal menggerak
sedikit demi sedikit, saya rasa kelazatanya yang amat berbeza.
"Belum separuh lagi tahu..." Rizal berkata dengan nada yang
nakal. "Batang saya ini 8 inci. Not every body can take it ALL you
know! So how much you want? I mean how many inches you can take?"
Saya malu hendak jawab. Nampaknya boleh tawar-menawar lagi.
Saya rasa nak jawab ALL, takut pula dia akan fikir saya ni gelojoh
sangat. "I don't know... you buat keputusan"
"Nah!" tiba-tiba dia menghentakkan batang zakarnya dengan
kuat. "take another inch." Dia terus menggoyangkan zakarnya dengan
satu rentak yang sistematik. Saya rasa enak dan rangsangan dihantar
seperti arus elektrik yang menyeronokkan.
Lambat laun dia menambahkan kekuatan dan kelajuan
pergerakannya. Sehinggakan pada suatu ketika, dia berkata: "be ready,
I want to insert all of it, and in full speed... ah..." dia terus
mengerang keseronokan.
Dia menghentak dengan kuat dan memberi kelazatan yang lebih
kepada saya. Batang zakarnya yang besar itu bergerak di dalam dubur
saya, saya seakan-akan dapat melukiskan bentuk zakarnya yang cantik
dengan bentuk yang unik dan mempunyai urat-urat. Bentuk itu semakin
jelas apabila dia mencapaikan tangannya kepada zakar saya yang juga
sedang tegang itu. Dia menggosok batang zakar saya yang telah
dilincirkan dengan peluh.
Saya dapat merasa bahawa zakar Rizal terus membesar di dalam
badan saya. Jika bukan, mungkin dubur saya yang mengecut dan
mengcengkam zakarnya yang semakin lancar, keluar dan masuk melalui
lubang dubur saya.
Lebih kurang selepas sepuluh minit kita beraksi di tepi kolam
air. Penonton-penonton kita tidak sabar lagi. Lelaki yang telah
lama mengekori kami tadi telah keluar dari rimba untuk melihat dengan
lebih jelas aksi kami. Bukan setakat itu sahaja, dia juga
menanggalkan kesemua pakaiannya dan merancap.
Batang Rizal terus bergerak dan menggosok dalam duubur saya
sehinggakan saya mencapai kemuncak dan memancutkan air mani. Selepas
itu, Rizal terus mencabut keluar batangnya yang masih gagah. Saya
terus menggenggam batang yang panas membara itu.
"Bagi saya konek itu" lelaki itu yang sudah tegang batangnya
itu merapatkan diri kepada Rizal. Di bawah cahaya lampu, saya dapat
melihat badannya yang gagah serta berbulu dada lebat. Dia terus
menghulurkan batangnya ke arah lubang dubur Rizal. Semua ini berlaku
dengan pantas dan di luar dugaan.

No comments: